Press "Enter" to skip to content

Bali Breeze Produk Tabir Surya Asal Indonesia

admin 0

Tabir Surya Buatan Indonesia yang Menggunakan Ekstrak Edelweiss

Anda yang ingin berlibur atau melakukan kegiatan dibawah terik matahari ada baiknya menggunakan tabir surya. Kulit yang terkena sinar matahari terik bisa mengalami kemerahan, peradangan, dan yang paling buruk adalah memicu munculnya kanker kulit.

Ada berbagai tabir surya yang dipasarkan saat ini, dengan berbagai bahan yang disebut paling bermanfaat untuk kulit.

Namun begitu, penelitian-penelitian terbaru cenderung memanfaatkan ekstrak tanaman yang memang teruji mampu tumbuh dan bertahan di iklim yang keras dengan paparan sinar matahari tinggi.

Baru-baru ini misalnya, peneliti dari Universitas Santiago, Chile, menemukan molekul dari dua jenis bunga yang tumbuh di Antartika yang melindungi tanaman itu dari radiasi matahari dan berpotensi digunakan dalam produk tabir surya untuk melindungi kulit manusia.

Kedua tanaman jenis rumput itu Colobanthus quitensis (pearlwort) dan Deschampsia antarctica (hair grass) mampu menahan radiasi ultraviolet tinggi. Namun kedua tanaman itu masih dalam penelitian untuk digunakan.

Tanaman lain yang juga mampu menahan radiasi ultraviolet adalah edelweiss dari Pegunungan Alpen (Leontopodium alpinum). Nah, ekstrak edelweiss ini malahan sudah digunakan dalam produk tabir surya yang diproduksi di Indonesia, yakni Bali Breeze.

“Bali Breeze ini menggunakan ekstrak Alpine edelweiss yang dibudidayakan. Tanaman ini terbukti bisa bertahan di suhu ekstrim dalam paparan sinar matahari,” ujar dr. Fredi Setyawan, pembuat formulasi dari produk ini, saat peluncuran Bali Breeze di Bali, Kamis (27/7/2017).

Ekstrak bunga Alpine Edelweiss mengandung sejumlah besar antioksidan dan repair DNA. Konsentrasi tinggi flavonoid dan asam fenolat di dalamnya bisa menangkal serta melindungi kulit dari sinar UV. Ia juga berfungsi sebagai anti-mikroba yang membunuh bakteri dan jamur pada kulit.

Sifat-sifat penahan sinar ultraviolet itulah yang membuat ekstrak bunga pegunungan ini cocok dijadikan salah satu bahan pembuat tabir surya.

Baca: Kulit Gelap Lebih Terlindung dari Bahaya Sinar Matahari

Ultraviolet matahari

Menurut dr Fredi yang juga pendiri Natasha Group ini, sinar matahari memancarkan radiasi ultraviolet (UV) A dan ultraviolet B. UV B hanya sampai permukaan kulit dan bisa menyebabkan kemerahan dan gosong pada kulit, tapi UV A bisa menyebabkan kerusakan pada DNA dan efeknya akan membuat kulit kasar, keriput, dan efek jangka panjangnya kulit berisiko terkena kanker, jadi lebih berbahaya.

UV B ditahan oleh SPF atau Sun Protection Factor, sedangkan UV A ditahan menggunakan PA. SPF sendiri adalah ukuran perlindungan tabir surya terhadap UV B, sedangkan PA adalah ukuran perlindungan terhadap UV A. Semakin besar angkanya, makin besar pula perlindungan yang diberikan.

Bali Breeze sendiri hadir dalam dua varian, yakni jenis untuk penggunaan harian dan jenis sport untuk penggunaan di luar ruangan dalam jangka waktu lebih lama.

“Kami membuat sunscreen yang melindungi kulit terhadap paparan UV A dan UV B. Angka SPF yang tertera adalah 50+ karena memang peraturan tidak boleh menyebutkan angka yang lebih tinggi untuk SPF di atas 50. Padahal dalam pengujian invivo (pengujian terhadap kulit manusia) didapati angka SPF 65 untuk jenis yang harian, dan 125,2 untuk Bali Breeze sport,” kata dr Fredi.

Selain itu, PA yang dimiliki Bali Breeze disebut yang tertinggi di antara semua tabir surya yang beredar di Indonesia, yakni PA++++. Kebanyakan sunscreen yang beredar memiliki angka PA ++ atau +++.

“Biasanya orang memilih sunscreen berdasar SPF-nya saja. Padahal PA juga faktor penting karena menjaga dari UV A. Karena tingkat bahaya radiasi UV A tinggi, maka kami memberikan perlindungan PA yang tinggi juga pada kedua produk Bali Breeze,” ujar dr Fredi.

Baca: Bagian Tubuh yang Rentan Kerusakan akibat Sinar Matahari

Nyaman dipakai

Menurut dr Fredi, Bali Breeze diformulasikan untuk melindungi kulit dari sinar matahari di negara tropis. Untuk itu, ia dirancang agar memberi manfaat besar, namun juga nyaman dipakai.

“Ini bagian yang penting, yakni mencari keseimbangan antara manfaat dengan kenyamanan pemakaian. Kami tidak ingin membuat produk yang hanya nyaman dipakai tapi tidak memberi manfaat besar. Karena latar belakang saya dokter, saya mengutamakan manfaat dulu, baru mencari keseimbangan dalam kenyamanan pemakaian,” ujarnya.

Nah untunglah produk ini nyaman dipakai. Saat mencobanya seharian di bawah sinar matahari, Kompas.com merasakan produk yang tidak terlalu lengket dan tidak meninggalkan lapisan warna putih di kulit. Selain itu, saat dipakai berenang di laut pun, perlindungannya tidak hilang.

Menurut Ryu Deka, marketing manager Bali Breeze, produk ini tahan air hingga 3 jam untuk yang jenis harian (kemasan warna kuning jingga) dan 8 jam untuk jenis sport (kemasan warna biru).

“Selain water resistant dan kandungan ekstrak edelweiss, produk ini juga dilengkapi repair complex untuk mencegah kerusakan kulit, bebas dari paraben, halal, serta tidak menggunakan hewan dalam pengujiannya,” kata Ryu Deka.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *